• Jelajahi

    Copyright © WARTANAD.id
    Best Viral Premium Blogger Templates

    Aceh

    Himne Aceh Menggema, Dinyanyikan Pertama dalam Pelantikan Anggota DPRA, Berikut Isi dan Liriknya

    Oct 3, 2019, 9:53 PM WIB Last Updated 2020-01-23T13:15:11Z

    Nyanyian pujaan atau pujian tentang Aceh itu menggema. Seluruh tamu dan undangan juga ikut menyanyikannya.
    Himne Aceh Menggema, Dinyanyikan Pertama dalam Pelantikan Anggota DPRA, Berikut Isi dan Liriknya
    Banda Aceh (WARTANAD) - Himne Aceh berjudul Aceh Mulia ciptaan seniman Aceh, Mahrisal Rubi mulai dinyanyikan di gedung DPRA, Banda Aceh.
    Untuk pertama sekali, himne yang terpilih dalam sayembara himne Aceh yang digelar DPRA beberapa tahun lalu itu dinyanyikan dalam pelantikan anggota DPRA periode 2019-2024 di Gedung DPRA, Banda Aceh, Senin (30/9/3019).
    Nyanyian pujaan atau pujian tentang Aceh itu menggema. Seluruh tamu dan undangan juga ikut menyanyikannya.
    Himne Aceh dengan lirik asli Aceh itu dinyanyikan oleh grup paduan suara Sanggar Seni Seulaweuet mahasiswa UIN Ar-Raniry. Himne Aceh dinyanyikan setelah Lagu Kebangsaan Indonesia Raya.
    Anggota DPRA periode 2019-2024 menggenakan pakaian adat saat mengikuti pelantikan di Gedung DPRA, Pantauan wartawan dilokasi acara, semua tamu dan undangan termasuk anggota DPRA lama dan anggota DPRA terpilih berdiri.
    Mereka serentak mengikuti nyanyian dengan meihat lirik yang ditampilkan di layar tancap.

    Seperti diketahui, Aceh Mulia ciptaan Mahrisal Rubi dijadikan sebagai himne Aceh sesuai dengan Qanun Nomor 2 Tahun 2018 tentang Hymne Aceh.
    Berikut isi dan lirik himne Aceh ciptaan Mahrisal Rubi:Bumoe Aceh nyoe keuneubah Raja Sigak meubila Bangsa... Mulia Nanggroe..Mulia dum Syuhada, Meutuah bijèh Aceh mulia...
    Reff. E Ya Tuhanku...Rahmat beusampoe.. Neubri Aceh nyoe beumulia...Rahmat Neulimpah..Meutuah asoe.. Aréh keu kamoe beusijahtra...Aceh meusyeuhu..Makmu ngön meugah.. Sabé tajaga Aceh Mulia...Peukateuen Aceh meulimpah bagoe, Beumeusaho meusyèdara...Beusapeue pakat.. beusaboh nyoe meuneumat, Syari'at Islam keu hukôm bangsa...[Parlementerial]
    Komentar

    Tampilkan

    Terkini