• Jelajahi

    Copyright © WARTANAD.id
    Best Viral Premium Blogger Templates

    Aceh

    UPDATE,170 Orang Meninggal, Virus Corona Terkonfirmasi di 18 Negara

    Jan 30, 2020, 12:57 PM WIB Last Updated 2020-01-30T05:57:40Z
    WARTA NAD -- Jumlah korban meninggal dunia akibat virus corona Wuhan atau 2019-nCoV masih terus bertambah. Pihak otoritas China mengumumkan sebanyak 170 orang meninggal dunia karena terinfeksi virus corona. Jumlah itu bertambah dari sebelumnya 132 orang pada Rabu (29/1/2020) siang. Angka ini naik dari yang dilaporkan sehari sebelumnya, dan merupakan kenaikan sebesar 29 persen.  Sementara itu, ada 7.864 kasus terkonfirmasi virus corona yang masih satu keluarga besar dengan SARS dan MERS ini. Terdapat setidaknya 18 negara termasuk China yang telah mengonfirmasi penemuan kasus serupa, yaitu Malaysia (4 kasus), Jepang (4 kasus), Korea Selatan (4 kasus), Taiwan (5 kasus), Thailand (8 kasus), Singapura (4 kasus). Lalu ada Australia (5 kasus), Amerika Serikat (5 kasus), Kamboja (1 kasus), Nepal (1 kasus), Kanada (1 kasus), Sri Lanka (1 kasus), Perancis (1 kasus), Vietnam (2 kasus), Jerman (1 kasus), Uni Emirat Arab (1 kasus) dan Finlandia (1 kasus).

    Virus masih menyebar

    Komisi Kesehatan Nasional China (NHC) menjelaskan bahwa virus corona dapat menular dalam masa inkubasi yang berlangsung hingga 2 minggu atau 14 hari. Hal ini menandakan bahwa kemampuan virus untuk menyebar semakin kuat. "Wabah ini diperkirakan masih akan berlanjut untuk beberapa waktu," ujar Ma Xiaowei, menteri yang bertanggung jawab atas NHC dikutip dari South China Morning Post, Kamis (30/1/2020).  Kasus yang dicurigai di Tibet telah dikonfirmasi, yang berarti virus telah menyebar ke semua 31 provinsi daratan Cina, kota dan daerah otonom. 38 kematian baru termasuk 37 di Hubei, dengan yang lainnya datang di provinsi Sichuan di barat daya. Kelompok terkemuka Partai Komunis China yang diketuai oleh Perdana Menteri Li Keqiang, pada hari Rabu menyebut situasi saat ini "rumit dan berat". Otoritas kesehatan mengatakan bahwa selain kasus-kasus yang sudah dikonfirmasi, ada lebih dari 9.000 kasus yang diduga secara nasional.

    Anggaran pencegahan virus

    Menurut media pemerintah, mereka merekomendasikan bahwa setelah liburan Tahun Baru Imlek, yang berakhir pada hari Minggu, lembaga pemerintah setempat harus membiarkan karyawan dari kota dengan jumlah kasus terkonfirmasi yang banyak bekerja dari rumah. Kementerian Keuangan China mengatakan bahwa pada pukul 17:00 pada hari Rabu, 27,3 miliar yuan (3,9 miliar dollar AS) telah dialokasikan untuk pencegahan dan pengendalian virus corona. Sementara itu para ilmuwan di tim peneliti coronavirus baru dari Chinese Academy of Sciences mengatakan mereka telah menemukan tes untuk respon antibodi pada pasien yang terinfeksi. Mereka juga mengaku telah mengidentifikasi obat yang ada yang efektif dalam mengandung virus. Tiga obat - Remdesivir, GS-5734, Chloroquine, Sigma-C6628 dan Ritonavir - semuanya dikatakan "dalam proses otorisasi untuk digunakan pada pasien", menurut surat kabar lokal Hubei Daily .
    Komentar

    Tampilkan

    Terkini